Parpol dan Bacaleg yang Curi Start Kampanye Bisa Disanksi Pidana


banner 160x600
Women face

PEKANBARU (WNC) - Badan pengawas pemilu (Bawaslu) Riau mengingatkan partai politik dan bakal calon legislatif (Bacaleg) agar tidak mencuri start kampanye. Sebab, konsekuensinya jelas pidana.   

Hal ini diungkapkan Ketua Bawaslu Riau, Rusidi Rusdan melalui rilisnya, Minggu (22/7/18).

Baca Juga: PA 212 Kutuk Aksi Banser NU Bakar Bendera Tauhid

Menurut Rusidi, sesuai Surat Edaran Bawaslu RI tertanggal 28 Februari 2018 perihal Pengawasan Pelaksanaan Kampanye Pemilu kepada partai politik peserta Pemilu sebelum jadwal tahapan kampanye menyatakan, akan ada sanksi pidana jika ada orang yang melakukan Kampanye Pemilu di luar jadwal yang telah ditetapkan oleh KPU.

Bawaslu saat ini terus melakukan pengawasan "pra kampanye" terhadap Alat Peraga Sosialisasi (APS) liar Bakal Calon Anggota Legislatif baik di dunia nyata maupun di dunia maya (sosmed) ataupun tindakan-tindakan kampanye yang dilakukan oleh Partai Politik Peserta Pemilu 2019.

Surat Edaran dari Bawaslu RI dan KPU RI secara tegas mengatakan ada sanksi pidana kepada calon peserta pemilu yang berkampanye diluar jadwal.

Bakal calon anggota legislatif (Bacaleg) yang mencuri start kampanye pencalonannya pada pemilihan umum 2019 mendatang bisa diancam pidana kurungan 1 tahun atau denda paling banyak Rp12 juta.

Pasal 276 Undang - Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. "Dilarang untuk membuat dan menayangkan iklan kampanye di lembaga penyiaran, media massa (cetak dan elektronik) dan media daring (online), dan diperbolehkan melakukan sosialisasi dan pendidikan politik di internal partai politik dengan metode pemasangan bendera partai politik dan nomor urutnya dan/atau pertemuan terbatas dan memberitahukannya secara tertulis kepada KPU dan Bawaslu paling lambat 1 (satu) hari sebelum kegiatan dilaksanakan.

Sejalan dengan hal tersebut, Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Riau, Rusidi Rusdan meminta kepada seluruh pengurus partai politik dan Bacaleg agar segera menertibkan atau menurunkan APS yang masih terpasang di berbagai tempat bahkan di media Sosmed (Dunia Maya) sekalipun.

"Kami meminta kepada rekan-rekan Bacaleg untuk menertibkan atau menurunkan APS yang melanggar dan masih terpasang baik di tempat umum ataupun di medsos," tegas Rusidi Rusdan, Ahad (22/07/2018).

Ditambahkan Rusidi, saat ini adalah masa pra kampanye, dimana Bacaleg (Caleg DCS) belum diperbolehkan dalam bentuk apapun berkampanye, kecuali parpol boleh melakukan kegiatan yang bersifat konsolidasi internal partai dalam 2 kategori kegiatan, yaitu 1. Pemasangan bendera dan 2. Konsolidasi internal.

"Sementara itu, dalam UU Nomor 7 tentang pemilu ini juga menyebutkan tentang defenisi kampanye. Dimana disebutkan penampilan citra diri juga masuk dalam kategori kampanye, citra diri yang masuk kategori kampanye seperti pembuatan Baliho/spanduk/meme atau postingan yang memuat lambang/logo partai, nama partai, dan nomor urut partai," beber Rusidi

Selanjutnya Bawaslu harap ketika regulasi ada, tidak ada ruang kosong. Kami upayakan pencegahan semaksimal mungkin.

"Kemaren sudah kita kirim surat imbauan kepada parpol dan Bacaleg untuk tidak melakukan kampanye sebelum jadwal yang ditentukan, yaitu tiga hari setelah penetapan Daftar Calon Tetap (DCT) dimana penetapan DCT dijadwalkan tanggal 20 September 2018, maka kampanye dimulai tanggal 23 september 2018 sampai dengan 3 hari sebelum pemungutan suara (masa tenang) yakni tanggal 13 April 2019 mendatang," tukas Rusidi mengakhiri. (rls/wan)