Geram, Noviwaldy Sebut PLN 'Muka Tembok'

No comment 71 views

banner 160x600
Women face

PEKANBARU (WNC) - Pemadaman aliran listrik yang sering terjadi akhir-akhir ini membuat geram masyarakat karena sudah mengganggu aktivitas sehari-hari khususnya di bulan Ramadhan. Saking geramnya, DPRD Riau berencana memanggil pihak PLN yang dianggap sudah 'bermuka tembok' itu untuk menjelaskan dan mempertanggungjawabkan perihal pemadaman tersebut.

"Saya tidak tahu PLN ini sudah ditembok atau bagaimana, karena mukanya sudah 'muka tembok'. Semua masyarakat sudah memaki-maki tetapi tetap saja terjadi (pemadaman listrik, red), kita coba panggil sajalah nanti," ungkap Wakil Ketua DPRD Riau Noviwaldy Jusman, dilansir goriau.com, Jumat, (18/5/2018).

Baca Juga: Lombok Kembali Diguncang Gempa 7,0 SR

Pihaknya menyesalkan, pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) sebesar 2x110 MW di Tenayan Raya, Pekanbaru ternyata tampak tidak terlalu mendukung penyuplaian listrik yang cukup di Riau.

"Kita bangun begitu gagahnya di Tenayan, 2x110 MW, ternyata malah makin parah. Jangan-jangan di Tenayan itu, asapnya saja yang keluar, listriknya tak ada, curiga saya. Karena dengan penambahan itu harusnya, artinya defisit di Kota Pekanbaru mulai berkurang," paparnya.

Selain itu, menurut Noviwaldy, Pekanbaru sebagai daerah penghasil listrik yang ada di Tenayan itu, seharusnya memiliki keunggulan dimana ketersediaan pasokan listrik berjalan lancar. Namun ternyata, tetap saja mengecewakan.

"Saya paham kita ini memasuki sistem interkoneksi, tapi seperti di Sumbar, kita sebagai daerah penghasil seharusnya mendapatkan porsi lebih. Tapi listrik kita tetap mati - mati terus, orang lagi berbuka puasa mati, orang lagi terawih mati listriknya, inikan sangat mengganggu," tukasnya. (wan)